Terjun Payung Cabor Paling Extreme di PON Jabar 2016

terjun payung
Tidak bisa dipungkiri bahwa terjun payung merupakan salah satu olahrga yang paling extreme diajang PON Jabar XIX 2016. Olahraga ini bukan sekedar rekreasi tetapi juga untuk mengejar prestasi. Dalam mencapai tujuan baik untuk rekreasi atau prestasi, olahraga terdiri dari berbagai macam resiko dan tantangan. Olahraga dengan tantangan yang sangat besar salah satunya adalah Terjun Payung.

Terjun payung adalah aktivitas yang melibatkan terjun dari sebuah pesawat terbang menggunakan parasut yang dapat dibentangkan.

Sejarah awal terjun payung tidak jelas. Diketahui Andre-Jacques Garnerin membuat lompatan parasut dari balon udara panas di tahun 1797. Pertandingan awal dapat dilacak pada tahun 1930-an, dan menjadi olahraga internasional pada tahun 1951.

Olahraga dirgantara selalu memukau masyarakat, sehingga di manapun dan kapanpun, kegiatan itu diselenggarakan, akan selalu menarik perhatian masyarakat. Salah satunya adalah terjun payung.

Selain mengandalkan teknik, olahraga terjun payung memacu adrenalin dan membutuhkan nyali besar. Pasalnya, olahraga ini cukup menantang maut. Olahraga ini memang tontonan yang menarik dan menimbulkan rasa penasaran untuk mencoba. Bukan hanya nyali, tapi prosedur keselamatan juga harus diperhatikan. Kalau kita melaksanakan aturan yang ada dengan benar, tentu risiko bahaya pun semakin kecil. Pokoknya safety first.

Ada tiga jenis karakter terjun payung, yaitu ketepatan mendarat, kerja sama di udara, dan kerja sama antarkanopi. Masing-masing jenis ini mempunyai karakter tingkat kesulitan dan karakter kepuasan tersendiri

Kabupaten Pangandaran di ajang PON Jabar pada 17 September 2016 nanti akan menjadi tuan rumah untuk cabor extreme ini. Rencanya cabor terjun payung akan diselenggarakan di Bandara Nusawiru Cijulang dan akan diikuti setidaknya oleh 9 provinsi.

Baca juga :